No menu items!
13.9 C
Munich
Jumat, 18 September 20

Sejarah Tarekat Khalwatiyah

Must read

Lagu Anak : Gembira di Desa

Lagu Anak: GEMBIRA DI DESA Sungguh indah alam di desa Kampung halamanku berseri-seri Bila malam menjelang tiba Kududuk menanti bulan purnama Ayah Bunda pun bernyanyi Menghibur hatiku Esok hari berganti Seruling gembala...

Adab Bersendawa yang Perlu Diketahui

Bersendawa (bugis : Mattingkaro) biasanya terjadi setalah kita selesai makan atau minum sesuatu. Bersendawa akan muncul spontan saat kita merasa kenyang. Sebenarnya hal ini...

Masjid Tua di Amerika yang Masih Berdiri Kukuh Sampai Sekarang

Seberapa besar jumlah penduduk Muslim di Amerika bukanlah pertanyaan yang mudah dijawab. Pemerintah Federal sendiri tidak punya angka yang resmi, sebagian karena Jawatan Sensus...

Daftar Masjid Tua di Indonesia

Berikut ini daftar Masjid Tua dan Bersejarah di Indonesia yang dikutip dari berbagai sumber. Dan dimungkinkan masih banyak yang tidak tercatat di sini begitu...

Penyebaran Tarekat Khalwatiyah di Sulawesi Selatan telah berlangsung sejak dulu. Tarekat ini masuk di pedalaman Bugis-Makassar tahun 1825 Masehi. Sementara tarekat ini menyebar di Bone berkat jasa La Mappangara Arung Sinri. Ia adalah paman Raja Bone ke-27 La Parenrengi yang memerintah dalam tahun 1845-1857 Masehi.

Dalam catatan Raja Bone dari Masa dijelaskan sebagai berikut:

La Parenrengi Arung Ugi yang telah diangkat menjadi Arumpone dan masih tetap didampingi oleh pamannya yang bernama La Mappangara Arung Sinri. Dalam khutbah Jumat nama Arumpone La Parenrengi disebut sebagai Sultan Ahmad Saleh Mahyuddin. La Mappangara Arung Sinri masih tetap berjasa dalam memperbaiki hubungan antara Bone dengan Kompeni Belanda.

Karena jasa-jasa La Mappangara Arung Sinri sehingga Kompeni Belanda benar-benar memperlihatkan perhatiannya dalam menjalin kerja sama dengan Arumpone. Pembesar Kompeni Belanda yang ada di Ujung Pandang sengaja masuk ke Bone sebagai tanda bahwa Bone dengan Kompeni Belanda bersahabat yang dimulai dari Matinroe ri Salassana.

Ketika Pembesar Kompeni Belanda yang bernama Tuan de Peres masuk ke Bone pada tahun 1846 La Parenrengi menjemput dan menerimanya dengan baik. Namun tidak seorangpun yang menduga bahwa persahabatan Bone dengan Kompeni Belanda akan mengalami masalah.

Seperti kata orang tua, bahwa sedangkan piring satu tempat bisa saling berbenturan, walaupun tidak ada yang menggoyangkannya. Begitu pula La Parenrengi dengan Kompeni Belanda, persahabatan yang begitu akrab, tiba-tiba saja merenggang.

Karena La Mappangara Tomarilaleng Bone mengambil jalan pintas yaitu untuk minta kepada La Parenrengi agar dirinya dapat diberhentikan sebagai Tomarilaleng. Permintaan itu dipenuhi oleh La Parenrengi dengan pertimbangan bahwa pamannya itu memang sudah tua dan ingin istirahat.

Tahun 1849 setelah tugasnya sebagai Tomarilaleng Bone dilepaskannya, maka naiklah ke Ujung Pandang untuk minta perlindungan kepada Pembesar Kompeni Belanda yang bernama Tuan De Peres.

Kepada Arung Sinri Pembesar Kompeni Belanda menunjukkan tempat yang baik untuk ditempati, yaitu Maros. Setelah kesepakatan antara Arung Sinri dengan Pembesar Kompeni Belanda selesai dan Arung Sinri setuju untuk tinggal di Maros, maka kembalilah ke Bone mengumpulkan semua barang-barangnya dan segenap keluarganya untuk dibawa ke Ujung Pandang.

Setelah semua barang-barangnya selesai dikemas dan segenap keluarganya yang akan mengikutinya dipersiapkan, La Mappangara Arung Sinri minta izin kepada kemanakannya Arumpone untuk berangkat ke Ujungpandang.

Arumpone La Parenrengi melepas kepergian pamannya diikuti oleh beberapa keluarganya. Arung Sinri bersama rombongannya berjalan menelusuri hutan, melewati Lappariaja akhirnya sampai di padang yang luas di Maros, di tempat yang telah ditunjukkan oleh Pembesar Kompeni Belanda, yaitu tempat yang bernama Sessoe. Di tempat itulah Arung Sinri dengan seluruh pengikutnya singgah dan menetap. Kepada pengikutnya dibagikan tanah untuk digarap sebagai sumber penghidupan dengan keluarganya.

Arung Sinri yang dikenal sangat patuh dalam melaksanakan syariat Islam, maka ia pun merasa tenang dan aman dalam beribadah di tempatnya yang baru itu. Beberapa saat kemudian Arung Sinri memilih suatu tarekat untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah, yaitu Tarekat Khalwatiyah.

Selanjutnya Arung Sinri berangkat ke Barru menemui seorang ulama yang bernama Haji Kalula. Inilah yang membimbingnya untuk lebih memperdalam ilmu agama Islam yang dianutnya. Anak cucunyalah secara turun temurun yang menjadi “Pangulu Lompo” Tarekat Khalwatiyah itu.

Dari sinilah awalnya sehingga sekarang ini banyak orang Bone khususnya pengikut Tarekat Khalwatiah sering berkunjung ke Maros. Pusat penyebaran Tarekat Khalwatiah Samman di Bone terdapat daerah bagian utara, seperti Uloe dan sekitarnya, Cumpiga-Carebbu dan daerah sekitarnya. Pimpinan Tarekat Khalwatiah Samman secara turun temurun biasa disebut “Puang Lompo”.

Tarekat merupakan aktivitas Islamis yang menyebar di berbagai wilayah di dunia. Dalam catatan sejarah, tarekatdi Indonesia memiliki kontribusi besar dalam perkembangan Islam dan dalam kemerdekaan Indonesia dari penjajah.

Tarekat Khalwatiyah merupakan nama sebuah aliran tarekat yang berkembang di Mesir setelah dibawaoleh Musthafa al-Bakri; penyair sufi asal Damaskus, Suriah. Pada umumnya, nama tarekat diambil dari nama pendirinya, seperti Tarekat Naqsabandiyah dari Baha Uddin Naqsyaband. Namun, Tarekat Khalwatiyah diambil dari kosakata Arab “
khalwat ” yang berarti menyendiri (untuk merenung).

Secara nasab, Tarekat Khalwatiyah merupakan cabang dari Tarekat az-Zahidiyah, Tarekat al-Abhariyah dan Tarekat as-Suhrawardiyah. Di Madinah, Muhammad al-Samman melakukan perkembangan dari Tarekat Khalwatiyah.

Revisionisme yang dilakukan Samman melahirkan suatu aliran tarekat baru yakni Tarekat Khalwatiyah Samman. Pada 1825, tarekat tersebut kemudian sampai ke Nusantara (Sulawesi Selatan) oleh Abdullah al-Munir.

Upaya penyebaran yang lebih luasTarekat Khalwatiyah Samman dilakukan oleh generasi penerus al-Munir, yaitu putranya, cucunya dan Abdur Razaq, serta keturunan-keturunannya.

Hingga saat ini, Tarekat Khalwatiyah Samman masih kukuh berdiri di Sulawesi Selatan yang terpusat di Pattenne Maros. Bahkan, tarekat ini menjadi satu-satunya golongan tarekat yang memiliki perwakilan di DPRD tingkat provinsi sejak masa Orde Baru.

Pergerakan Tarekat Khalwatiyah Samman yang dinamis serta upaya-upaya yang dilakukan para pengikutnya agar tarekat ini tidak tergerus zaman layak dijadikan representasi tasawuf kontemporer di Nusantara.

Tarekat merupakan aktivisme keagamaan dengan sufi sebagai landasan berpikirnya. Dalam pengertian etimologisnya, terdapat sejumlah pendapat yang timbul mengenai asal kata sufi.

Sufi dari satu pemahaman berasal dari kata ahl al-Shuffah, yaitu sekumpulan orang-orang yang ikut pindah bersama Nabi dari Makkah ke Madinah, yang kemudian tinggal di dalam masjid Nabawi di Madinah serta menjalankan aktivitas kerohanian.

Kata sufi oleh pemahaman lain dihubungkan dengan kata shaff yang dalam bahasa Arab berarti barisan;seperti barisan salat jamaah, yang taat pada instruksi imam dengan tidak mendahuluinya.

Kata sufi juga dihubungkan dengan kata shafi/ shafa yang berarti lembut atau bersih. Hal ini karena “ Sesungguhnya seorang sufi adalah mereka yang berupaya menjernihkan hatinya melalui pelatihan rohani yang berat dan ketat di bawah bimbingan seorang guru mursyid ”.

Sejumlah cendekia Eropa memiliki pendapat bahwa kata sufi berasal dari bahasaYunani,
shopos yang berarti hikmah atau kebijaksanaan, kata tersebut juga memiliki kaitandengan kata theosophos atau philosophos.

Namun sejarawan Barat, Noldeke memiliki pendapat bahwa kata sufi berasal dari bahasa Arab shuff, yang berarti bulu domba atau kainwol yang kasar. Bulu domba atau kain wol yang kasar tersebut dianggap sebagai simbolkemiskinan dan kesederhanaan.

Sehingga dapat disarikan, dari kata terakhir inilah basiskehidupan asketis kaum sufi diasalkan. Mereka dibiasakan memakai pakaian sederhana dantidak berlebih-lebihan, salah satunya adalah pakaian berbahan bulu domba, seperti para biarawan Nasrani pada zaman dahulu. Hal ini juga dimaknai sebagai bentuk pertaubatan dan menjauhkan orientasi pada kehidupan duniawi.

Pada praktiknya, ketika tasawuf dikejawantahkan dalam praktik ajaran serta diperkenalkansecara massif dalam pelaksanaan, di sanalah kemudian lahir apa yang disebut sebagai tarekat. Apabila tasawuf awal dikaitkan dengan kesunyian dan individualisme, turunannya yaitu tarekat justru menunjukkan bentuk yang praktikal, vokal dan populis. Bentuk tersebut kemudian mendorong munculnya aliran-aliran yang berketurunan atau bercabang.

Populisme pada tarekat menjadikannya tersebar dan menyerap dalam masyarakat luas dan global, tarekat menjadi terlibat pada sejumlah persoalan sosial kemasyarakatan. Karena keterlibatan tersebut, tarekat tampak memiliki relevansi terhadap budaya, politik, kekuasaan, ekonomi, kohesisosial dan lain sebagainya. Dalam sejumlah hal, tarekat bahkan berkontribusi dalam pergolakan dan pertentangan politik di tengah-tengah masyarakat.

Hal ini sekaligus menjadi penjelas mengapa gerakan tarekat sekaligus dapat berfungsi ganda dandalam sejumlah kesempatan, menjadi tidak tersekat agama. Penyebaran Islam di Indonesia tidak dapat dipisahkan dari peran tasawuf dan tarekat. Islam dengan model tasawuf mudah diterima karena memiliki sifat yang familier dengan kehidupan kerohanian masyarakat Nusantara pra-Islam.

Spiritualitas yang dilandasi oleh upaya pengembangan aspek batiniah tersebut menarik perhatian massa dan membentuk karakterIslam di Nusantara, khususnya sebelum peralihan ke abad 20 ketika pengaruh Wahabi masuk ke Indonesia.

Sebagian melihat adanya pola yang sama antara spiritualitas Islam yang dikembangkan di Nusantara dengan spiritualitas Hindu dan Budha yang telah berkembang di Nusantara. Maka dari itu, tidak heran apabila kemudian tarekat memperoleh tempat dan tumbuh subur di Indonesia serta memperoleh pengikut yang signifikan dikalangan masyarakat Muslim Indonesia.

Tarekat bahkan dapat menjelaskan historisitas intelektual yang menghubungkan masyarakat Muslim Nusantara dengan masyarakat Muslim internasional. Keberadaan tarekat-tarekat di Nusantara beserta pengampunya merupakan gambaran sebuah arus intelektualitas dan spiritualitas yang dominan di dunia Islam, setidaknya sampai akhir abad 19. Banyak tarekat lahir pada masa sebelum kemerdekaan.

Sejarah mencatat, gerakan tarekat memiliki peran besar bagi pemberontakan dan perjuangan rakyat di masa penjajahan atau kolonialisme. Salah satu gerakan keagamaan yang menjelma gerakan sosial serta melibatkan tarekat salah satunya adalah pemberontakan di Banten yang dilakukan oleh petani tahun 1888.

Di masa tersebut, tarekat Qadiriyah wa Naqsyabandiyah yang diampu Syaikh Ahmad Khatib Sambas sejak pertengahan abad ke-19 di Nusantara memegang peranan penting. Banyak kalangan santri dan agamawan yang melibatkan diri dalam berbagai advokasi rakyat, khususnya di ranah sumber daya alam dan agrarian yang erat kaitannya dengan keberlangsungan atau hajat hidup rakyat.

Meski begitu perbedaan saat ini adalah pasca kolonial, sukar kita temui kembali keterlibatan dan kontribusi tarekat dalam berbagai gerakan sosial, utamanya terkait perjuangan rakyat dalam pemenuhan hak-haknya.

Tarekat Khalwatiyah Samman merupakan salah satu tarekat yang berkembang di Indonesia hingga saat ini. Karena sifat tarekat yang cair, tarekat ini merupakan perpaduan ajaranTarekat Khalwatiyah yang telah ada di Mesir dengan sejumlah pemahaman baru yang
disarikan oleh Muhammad al-Samman di Madinah sehingga lahir tarekat baru bernamaTarekat Khalwatiyah Samman.

Pada 1825, tarekat tersebut kemudian sampai Sulawesi Selatan oleh Abdullah al-Munir. Di wilayah dengan penduduk Islam yang banyak seperti di Indonesia, sufisme atau aliran tarekat masih terus berkembang dan memiliki banyak pengikut setia hingga sekarang.

Khalwatiyah merupakan nama aliran sufi tarekat yang awal mulanya berkembang di Mesir. Pada umumnya, sebuah tarekat dinamai berdasarkan nama pendirinya, seperti Qadiriyah dari Syekh Qadir al-Jailani atau Naqsyabandiyah dari Baha Uddin Naqsyaband.

Asal nama Khalwatiyah diambil dari kata “
khalwat ”. Penafsiran atas kata tersebut menjadi “seseorang yang menyendiri” serta “seseorang yang merenung di tempat yang sepi atau sunyi”. Tarekat Khalwatiyah dipelajari Musthafa bin Kamaluddin bin Ali al-Bakri as-Shiddiqi di Mesir.

Musthafa al-Bakri merupakan seorang penyair sufi asal Damaskus, Suriah. Ia menerima tarekat tersebut dari gurunya yang bernama Syekh Abdul Latif bin Syekh Husamuddin al-Halabi. Melalui penyebaran yang dilakukan Musthafa al-Bakri, perkembangan tarekat ini terjadi sangat pesat. Oleh sebab itu, oleh para pengikut Tarekat Khalwatiyah, Musthafa al-Bakri dianggap sebagai pemikir utama tarekat tersebut.

Di samping menyebarkan ajaran Khalwatiyah, Musthafa al-Bakri juga banyak melahirkan karya sastra sufistik yang berkaitan dengan ajarannya. Adapun salah satu karya sastra yang paling dikenal adalah Tasliyat Al-Ahzan.

Menurut Martin Van Bruissen (dalam Mulyati:2005), di belahan dunia yang lain, Tarekat Khalwatiyah mencuri perhatian seorang ulama bernama Syekh Abdul Karim as-Samman al-Qadiri al-Khalwati al-Madani lahir 1132 Hwafat 1189 H yang namanya kemudian disederhanakan menjadi Syekh Muhammad Samman.

Di Madinah, Syekh Muhammad Samman kemudian mendalami ajaran Tarekat Khalwatiyah dan mengadakan sejumlah perubahan atasnya. Sehingga, perubahan tersebut dianggap sebagai awal lahirnya tarekat baru yang dinamai Tarekat Khalwatiyah Samman.

Terdapat dua versi proses penyebaran Tarekat Khalwatiyah Samman yang sampai dan berkembang serta memiliki pengikut di Indonesia.

Pertama, Tarekat Khalwatiyah yang penyampaiannya ( sanad muttashil ) melalui syekh Yusuf al-Makassari. Kemudian tarekat ini bekembang di wilayah Makassar dan sekitarnya.

Kedua, Tarekat Khalwatiyah Samman Khalwatiyah yang penyampaiannya ( sanad muttashil ) dari syekh al-Palembani dari Abd al-Karim al-Sammani. Kemudian tarekat ini berkembang di wilayah Palembang dan Kabupaten Maros (Pattenne). Tarekat Khalawatiyah Samman masuk ke Sulawesi Selatan pada tahun 1820 M (1240H) dibawa oleh Syekh Abdullah al-Munir dari Sumbawa, Nusa Tenggara. Syekh Abdullah al-Munir memiliki asal keturunan bangsawan dan bersuku Bugis.

Sejak kecil, ia telah bepergian seorang diri ke Sumbawa. Di Sumbawa, ia mulai berguru kepada Syekh H.Idris Bin Usman, sedangkan gurunya berguru kepada Syekh Siddiq bin Umar Khan al-Madani serta kepada Syekh Abdus Samad al-Palembani. Kedua guru dari Syekh H. Idris Bin Usman ini merupakan murid langsung dari pendiri Tarekat Khalwatiyah Samman, Syekh Muhammad Samman.

Syekh Abdullah al-Munir merupakan suami dari putri Sultan Sumbawa Lalau Datuk Neloa. Kemudian mereka memiliki putra yang kemudian menggantikannya menjadi pemimpin tarekat (khalifah) bernama Dea Sehe Lalo Pananrang Daeng Massese Syekh Muhammad Fudhail atau Syekh Muhammad Fudhail.

Syekh Muhammad Fudhail wafat pada akhir abad ke-19 Masehi dan digantikan oleh anak lelakinya yang bernama Andi Mangngaweang Petta Bani dengan gelar Syekh Abdul Gani Tajul Arifin. Syekh Muhammad Fudhail sejak sebelum wafat telah membimbing dan mengajarkan anaknya berbagai ajaran tarekat melalui pendidikan tasawuf; ma’rifah dan latihan wirid serta budi pekerti yang terpuji beserta dengan para pemuda lain.

Syekh Muhammad Fudhail memiliki salah seorang murid yang dalam ilmunya serta berkontribusi besar dalam proses penyebaran tarekat Khalawatiyah Samman. Ia adalah H. Palopo Syekh Abdur Razaq atau Syekh Abdur Razaq, yang kemudian ditunjuk sebagai khalifah. Dalam masa kepemimpinan Syekh Abdur Razaq, penyebaran Tarekat Khalawatiyah Samman mencapai puncak popularitasnya.

Tarekat Khalwatiyah Samman terbagi atas dua aliran yang terpisah dan berbeda. Masing-masing tarekat ini berdiri sendiri dan memiliki sejumlah perbedaan meski memiliki kesamaan nama seperti dalam hal amalan, organisasi dan karakteristik sosial pengikutnya.

Secara garis besar, perbedaan kedua tarekat ini adalah sebagai berikut:

a. Tarekat Khalwatiyah Samman mengamalkan zikir dan wiridnya dengan suara keras ( jahr ) dan ekstatik. Sedangkan tarekat Khalwatiyah Samman Yusuf dalam berzikir mewiridkan nama-nama Tuhan dan kalimat-kalimat secara singkat dan sirr (dalam hati).

b. Khalwatiyah Samman bersifat sentralistik, semua guru (mursyid ) berada di bawah satu komando yang terpusat dan tidak bisa melangkahinya, sedangkan Khalwatiyah Samman Yusuf tidak memiliki otoritas sentral, hal ini ditunjukkan dari khalifah dan keturunannya yang tidak memiliki otoritas atau kuasa tertentu terhadap para pengikutnya.

c. Khalwatiyah Samman pada umumnya memiliki tempat ibadah khusus atau yang dibuat sendiri, misalnya musola atau langgar, sedangkan Khalwatiyah Samman Yusuf tidak memiliki tempat ibadah khusus, melainkan bercampur dengan yang masyarakat lain meskipun mereka bukan anggota tarekat.

d. Khalwatiyah Samman memiliki anggota yang gaya hidup maupun komposisinya beragam, sebagian besar pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman merupakan warga biasa, sedangkananggota Tarekat Khalwatiyah Samman Yusuf berasal dari kalangan bangsawan Makassar termasuk penguasa kerajaan Gowa. Sifat merakyat dalam nilai yang dianut Tarekat Khalwatiyah Samman membawanya pada penerimaan masyarakat yang meluas serta pengikut yang terus bertambah.

Oleh para bangsawan Bugis dan Makassar serta para penguasa setempat, Tarekat Khalwatiyah Samman kemudian diterima pula dengan baik. Pendekatan yang berorientasi sosial dengan memasukkan sedikit demi sedikit nilai-nilai keagamaan dan tetap mempertahankan hukum-hukum tradisional yang sebelumnya berlaku digunakan mursyid
Tarekat Khalwatiyah Samman untuk menarik minat masyarakat.

Strategi lain yang dilakukan tarekat ini juga merambah pada ranah politik dan pernikahan. Pernikahann antar anggota maupun anggota dengan non-anggota yang dilakukan oleh penganut Tarekat Khalwatiyah Samman di daerah-daerah pelosok tidak menimbulkan keberatan di tengah-tengah masyarakat dan menjadi salah satu penyebab banyaknya pengikut tarekat ini.

Ajaran Tarekat Khalwatiyah Sammana.

1. Baiat:

Baiat merupakan kata serapan yang berasal dari bahasa Arab yang dalam konteks Islam berarti pengucapan sumpah setia kepada imam. Dalam tarekat, baiat merupakan ucapan sumpah dan janji setia yang disampaikan oleh seseorang yang ingin menjadi anggota dalam tarekat di suatu tempat atau kelompok.

Jadi ketika seseorang memutuskan bergabung dalam salah satu tarekat, orang tersebut terlebih dahulu harus memulainya dengan melakukan upacara pembaiatan. Proses baiat dalam Alquran didasarkan pada suratal-Fath ayat 10, yaitu:

“Bahwasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barang siapa yang melanggar janjinya niscaya akibat ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan barang siapamenepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberinya pahala yang besar.”

Menurut Samman, “Ketika seseorang sudah mengucapkan ikrar janji dan sumpah setia maka mereka akan dianggap seperti baru terlahir kembali dari kehidupan kelam yang sebelumnya; di mana mereka saat itu belum masuk dalam tarekat, belum ada orang yang memberinya petunjuk dan bimbingan menuju kepada Allah. Suasana batin bagi orang yang baru di baiat bagaikan kondisi bayi yang baru dilahirkan ke dunia ini sehingga mereka perlu mengikuti arahan dari pimpinan (mursyid) dan harus belajar memulai dari awal kembali”

Terdapat penamaan atau gelar yang ditujukan kepada seseorang yang telah memiliki tingkatan tinggi dalam kehidupan spiritual dalam tarekat yaitu mursyid. Artian lain untuk
mursyid adalah sebagai petunjuk jalan, dalam konteks ini petunjuk bagi seseorang yang sedang melakukan perjalanan spiritual menuju kepada Allah SWT.

Kehadiran mursyid bagiumat pengikut tarekat untuk itu sangat penting, utamanya jika mereka dengan sungguh ingin menempuh jalan spiritual menuju kepada Allah SWT. Adalah kewajiban bagi mursyid untuk membimbing serta memberi arahan pada anggota yang baru masuk dalamsuatu tarekat.

Seorang khalifah serta mursyid (pimpinan) juga memiliki beban moral untuk dapat berkompeten menjadi seorang penasihat dari segala persoalan yang belum bisa diselesaikan atau belum dapat dipahami oleh murid utamanya terkait tarekat. Adalah hak murid untukdipimpin, dibina serta diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.

Baiat dalam tarekat pada umumnya dijadikan syarat khusus bagi calon murid yang ingin masuk dan mendalami tarekat tersebut. Dengan demikian, ia dianggap telah memperlihatkan loyalitas atau kesetiaan awalnya pada tarekat yang ia ikuti, dan tentunya terhadap agamanya sendiri.

Dalam ajaran Tarekat Khalwatiyah Samman, baiat menjadi penting dan tidak main-main. Seseorang harus mengikuti aturan serta amalan yang ada dalam tarekat, termasuk menjaga hubungan baik dirinya dengan pimpinan (mursyid ) sebagai bentuk konsekuensi sebagai anggota. Meski Tarekat Khalwatiyah Samman tidak berbatas suku, ras dan strata sosial, namun proses untuk menjadi anggota tidaklah mudah.

Tarekat Khalwatiyah Samman mensyaratkan seseorang yang ingin masuk tarekat terlebih dahulu memiliki pengetahuan mendasar tentang tarekat tersebut serta menyucikan diri.Baiat dalam Tarekat Khalwatiyah Samman dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Mengulur dan membentangkan kedua tangan di atas tangan seorang mursyid dilakukan dengan menghadap kiblat;
2) Melipat kaki ke belakang;
3) Duduk bersandarkan dua lutut; dan
4) Memegang sebuah tali sebagai simbol bahwa mereka berpegang teguh kepada tali-tali Islam serta Allah SWT. Hal ini didasarkan dari ayat Alquran surat al-Baqarah ayat 256, yaitu:

“ Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amatkuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

2. Zikir

Zikir merupakan salah satu amalan utama Tarekat Khalwatiyah Samman. Tarekat ini biasa melakukan zikir dengan tata cara tertentu, yaitu menghadap kiblat, posisi kaki terlipat ke belakang serta duduk di atas dua lutut. Kondisi pikiran saat berzikir adalah kosong dari segala pikiran-pikiran tentang duniawi, bersih secara fisik dan batin serta berpegang teguh kepada syariat Allah.

Langkah-langkah berzikir yang diterapkan oleh Tarekat Khalwatiyah Sammanuntuk menuju kepada Allah, yaitu:
1) Menyebut
Zikir merupakan ungkapan yang harus dilafalkan. Sehingga dalam Tarekat Khalwatiyah Samman, menyebut zikir menjadi hal yang wajib.
2) Mengingat
Melakukan zikir harus dilakukan bersamaan dengan mengingat Allah SWT terus-menerus. Pikiran seseorang yang sedang berzikir tidak boleh berada pada pikiran selain kepada Allah SWT.
3) Mentauhidkan
Mentauhidkan dalam zikir merupakan langkah tertinggi dalam amalan Tarekat Khalwatiyah Samman. Dengan mentauhidkan Allah SWT serta zikir-zikir yang dilafalkan, maka seseorang dapat berpindah kepada tingkatan yang lebih tinggi.

Amalan pada suatu tarekat biasa disebut dengan ratib. Tarekat Khalwatiyah Samman sebenarnya tidak jauh berbeda yang ada pada tarekat lain. Perbedaan mendasar terletak pada gerakan anggota badan.

Asal kata ratib adalah dari bahasa Arab yang berarti amalan yang biasa dilakukan oleh suatu kelompok. Tujuan pelaksanaan ratib adalah agar pengikut tarekat tidak keluar dari ajaran Islam sertatarekat, dengan terus mendekatkan diri kepada Allah, meminta pertolongan dan rahmat-Nya dalam menghadapi hawa nafsu, serta sarana pertaubatan dan permohonan pertunjuk dalammeraih hidayah Allah SWT.

Dalam ratib, wirid memiliki nilai penting. Wirid dalam amalan suatu tarekat berfungsi untuk membangkitkan hubungan batin seseorang ketika melakukan zikir. Zikir yang terus menerus dibaca menjadi media penghubung hamba dengan pencipta-Nya serta sebagai alat agar seseorang selalu merasa diawasi oleh Allah SWT.

Selain gerakan anggota tubuh, perbedaan Tarekat Khalwatiyah Samman dengan tarekat lain adalah pada cara berzikir. Pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman biasa mengamalkan zikir dengan suara dikeraskan dan dilantangkan, dinamai zikir Jahr ketika mengucapkan kalimat
lafal “ Laa Ilaaha Illallah”, “ Allah.. Allah.. Allah” dan “Huwa.. Huwa.. Huwa..”.

Zikir ini dilafalkan sekaligus sambil menepuk paha. Hal tersebut dilakukan agar Nur Illah (cahaya Ilahi) masuk ke dalam batin sehingga seseorang secara rohaniah dapat naik ke tingkat yang lebih tinggi. Penganut Tarekat Khalwatiyah Samman sangat berkeinginan untuk mencapai hal tersebut namun mereka percaya bahwa untuk mencapai hal tersebut seseorang membutuhkan waktu yang lama.

Tarekat Khalwatiyah Samman menggunakan media zikir sebagai jalan untuk mencapai ma’rifat. Di lingkungan Khalwatiyah Samman, zikir sangat dianjurkan untuk dilakukan dengan suara keras ( jahr ). Salah satu amalan zikir dalam Tarekat Khalwatiyah Samman adalah zikir siikkiri tellu ratu yaitu dzikir yang bacaannya terdiri atas 300 bacaan atau lebih.

Meski begitu, ada pula amalan zikir yang diucapkan dalam hati ( sirr ), seperti zikir
siikkiri seppulo yakni dzikir dengan sepuluh bacaan. Kemudian, ada martabat tujuh (al-Asma’ as-Sab’ah) yang merupakan tujuh macam dzikir atau dapat pula disebut tingkatan jiwa yang hendak dicapai melalui amalan pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman, yaitu :
1) An-Naf al-Ammarah
Zikir ini sebagai dzikir awal (Laa Ilaaha Illallah) untuk para pengikut baru yang dianggap sebagai pemilik jiwa terkotor.
2) An-Nafs al-Lawwamah
Pada tahapan ini, jiwa telah bersih dan senantiasa mengarahkan pada kebaikan.
3) An-Nafs al-Mulhamah
Pada tahapan ini, jiwa dianggap telah sangat bersih dan telah diilhami oleh Allah.
4) An-Nafs al-Muthmainnah.
Pada tahapan ini, selain bersih, jiwa juga dianggap telah mampu menghadapi problema hidup dan goncangan pada jiwa dengan tenang dan baik.
5) An-Nafs al-Radliyah.
Pada tahapan ini, selain bersih dan tenang, jiwa dianggap telah sangat lapang. Jiwa ini penuh dengan keridhaan terhadap Allah.
6) An-Nafs Mardliyah.
Pada tahapan ini, selain bersih, tenang, dan penuh keridhaan, jiwa juga diridhai olehAllah.
7) An-Nafs al-Kamilah.
Pada tahapan ini, jiwa dikatakan telah sempurna. Tahapan ini dianggap sebagai pencapaian jiwa terakhir atau puncak jiwa yang terus mengalami kesempurnaan seiringdengan perjalanan seseorang untuk bertemu atau dekat dengan Allah SWT.

3. Tingkatan:

Tingkatan dalam tarekat merupakan tanda keberhasilan seseorang dalam mendekati Allah SWT dalam pengalaman kerohaniannya, yaitu saat bersatunya Allah SWT dengan makhluk.Tarekat Khalwatiyah Samman memiliki tingkatan yang tertuang dalam konsep wahdat al-wujud dan zikir martabat tujuh yang dikembangkan oleh Samman sebagai kesatuan Tuhan dengan alam melalui tiga martabat, yakni ahadiyah, wahdah dan wahidiyah.

Dalam zikir martabat tujuh, semakin tinggi zikir mencirikan semakin tinggi amalan dan tingkatan seseorang. Ketujuh tingkatan jiwa dalam martabat tujuh menurut Samman merupakan pengejawantahan dari ayat Alquran, yaitu:

1) Tingkatan pertama didasarkan dari Alquran
surat Yusuf ayat 53: “Sesungguhnya jiwa
itu selalu menyuruh kepada keburukan.”
2) Tingkatan kedua didasarkan dari Alquran surat al-Qiyamah ayat 2: “Dan Aku
tidak bersumpah dengan jiwa yang menegur..”
3) Tingkatan ketiga didasarkan dari Alquran surat as-Syams ayat 7 dan 8: “Demi jiwa
dan Yang menyempurnakannya. Allah mengilhami jiwa tersebut kejahatan danketakwaannya..”
4) Tingkatan keempat didasarkan dari Alquran surat al-Fajr ayat 27: “Wahai jiwa yang
tenang..”
5)Tingkatan kelima hingga ketujuh didasarkan dari Alquran surat al-Fajr ayat 28:
“Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keridhaan dan diridhai.”.

Peran Tarekat Khalwatiyah Samman di Indonesia

Tarekat Khalwatiyah Samman telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka. Selain berfungsi sebagai medium penyebaran Islam di Indonesia, dalam perjalanannya Tarekat Khalwatiyah Samman juga turut menyumbang peran dalam pergerakan politis pra dan pascakemerdekaan Indonesia serta ditakuti penjajah.

Para penjajah dari Belanda, Prancis, Italia, dan Inggris memiliki kecurigaan berlebih pada tarekat karena dalam pandangan mereka, fanatisme kepada guru dengan mudah berubah menjadi fanatisme politik. Fanatisme politik yang menjelma sebagai gerakan politik inilah yang berpotensi mengguncangkan keberadaan penjajah pada saat itu.

Pada tahun 1819, Tarekat Khalwatiyah Samman yang ada di Palembang terlibat dalam pemberotakan terhadap kolonialisasi Belanda lewat pendudukan tanah Palembang. Para pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman digambarkan mengenakan pakaian serba putih dan membaca zikir dengan keras ( jahr ).

Lewat pembacaan zikir tersebut mereka kemudian mengalami ekstase dan merasa kebal secara fisik serta pikiran yang hanya tertuju pada mengingat Allah SWT. Kekuatan batin yang mempengaruhi fisik yang diperoleh pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman kemudian membuat mereka tanpa takut menyerang musuh dengan sangat kuat dan hebat.

Selain itu, pada tahun 1860 di Kalimantan Selatan, pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman juga terlibat dalam perlawanan terhadap penjajah Belanda. Meski begitu, inisiatif pemberontakan ini tidak lahir dari khalifah tarekat maupun pengikutnya melainkan hasrat kolektivisme rakyat sebagai yang dijajah.

Sebagai gerakan sosial, tarekat memberi peran penting bagi perlawanan terhadap penjajahan setidaknya dalam dua hal, yaitu:
1) mempermudah komunikasi antar daerah untuk memobilisasi sebanyakmungkin pejuang yang terlibat dalam pemberontakan karena jaringan yang dimiliki, umumnya adalah jaringan para santri, dan
2) memberi dukungan dengan menyebarkanamalan batiniah seperti zikir,
hizib, serta teknik-teknik yang berkaitan dengan spiritual lainnya yang mereka yakini memiliki kekuatan magis yang berpengaruh pada fisik.

Di era sekarang, tarekat masih menduduki peran penting di masyarakat. Pada 2018 lalu misalnya, calon pejabat pemerintahan masih meminta restu dan dukungan kepada pemimpin serta pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman di Maros. Bahkan, para calon pejabat dan pejabat yang bertugas di wilayah yang didiami Tarekat Khalwatiyah Samman, tidak segan menggelontorkan bantuan moral dan material terkait kegiatan keagamaan Tarekat Khalwatiyah Samman.

Dalam runutan sejarahnya, Tarekat Khalwatiyah Samman menjadi satu-satunya golongan tarekat yang memiliki perwakilan di DPD dan DPRD tingkat provinsi sejak masa Orde Baru, serta beberapa pengikutnya pun berkiprah di dunia politik menjadi anggota DPRD di kabupaten dan kota untuk melanggengkan kekuatan. Aparatur negara seperti kepolisian juga tidak sungkan meminta dukungan dan partisipasi Tarekat Khalwatiyah Samman untuk menjaga kerukunan dan kedamaian di tengah masyarakat.

Bahkan di tahun 2019, pemimpin Tarekat Khalwatiyah Samman beserta pengikutnya masih menjadi kelompok yang disegani. Hal ini dibuktikan dengan para pejabat negara yang sering ikut serta dalam kajian keagamaan yang diadakan oleh mursyid Tarekat Khalwatiyah Samman meskipun tidak secara resmi menjadi anggota.

Tiap bulan, mursyid Tarekat Khalwatiyah Samman keliling daerah mengelar zikir dan kajian keagamaan bersama khalifah ke pelosok daerah hingga luar negeri sehingga banyak orang terpapar ajaran ini. Pergerakan Tarekat Khalwatiyah Samman yang sangat dinamis dan tidak menarik diri dari segala bentuk perubahan zaman yang ada bisa jadi merupakan resep tarekat ini untuk terus menancapkan taringnya di tanah Indonesia maupun di berbagai belahan dunia.

Simpulan:

Penyebaran Islam di Indonesia tidak dapat dipisahkan dari peran tasawuf dan tarekat. Islam dengan model tasawuf mudah diterima karena memiliki sifat yang familier dengan kehidupan kerohanian masyarakat Nusantara pra-Islam.

Spiritualitas yang dilandasi oleh upaya pengembangan aspek batiniah tersebut menarik perhatian massa dan membentuk karakter Islam di Nusantara, khususnya sebelum peralihan ke abad 20 ketika pengaruh Wahabi masuk ke Indonesia.

Terdapat pola yang sama antara spiritualitas Islam yang dikembangkan di Nusantara dengan spiritualitas Hindu dan Budha yang telah berkembang di Nusantara. Maka dari itu, tidak heran apabila kemudian tarekat memperoleh tempat dan tumbuh subur di Indonesia serta memperoleh pengikut yang signifikan di kalangan masyarakat Muslim Indonesia.

Tarekat bahkan dapat menjelaskan historisitas intelektual yang menghubungkan masyarakat Muslim Nusantara dengan masyarakat Muslim internasional. Keberadaan tarekat-tarekat di Nusantara beserta pengampunya merupakan apa yang disebut sebagai “Jaringan Ulama Nusantara”. Jaringan tersebut menggambarkan sebuah arus intelektualitas dan spiritualitas yang dominan di dunia Islam, setidaknya sampai akhir abad19.

Khalwatiyah merupakan nama aliran sufi tarekat yang awal mulanya berkembang di Mesir. Pada umumnya, sebuah tarekat dinamai berdasarkan nama pendirinya, seperti Qadiriyah dariSyekh Qadir al-Jailani atau Naqsyabandiyah dari Baha Uddin Naqsyaband. Asal nama Khalwatiyah diambil dari kata “
khalwat ”. Penafsiran atas kata tersebut menjadi “seseorang yang menyendiri” serta
“seseorang yang merenung di tempat yang sepi atau sunyi”. TarekatKhalwatiyah dipelajari Musthafa al-Bakri (lengkapnya Musthafa bin Kamaluddin bin Ali al-Bakri as-Shiddiqi) di Mesir.

Musthafa al-Bakri merupakan seorang penyair sufi asalDamaskus, Suriah. Ia menerima tarekat tersebut dari gurunya yang bernama Syekh AbdulLatif bin Syekh Husamuddin al-Halabi. Melalui penyebaran yang dilakukan Musthafa al-Bakri, perkembangan tarekat ini terjadi sangat pesat. Oleh sebab itu, oleh para pengikut Tarekat Khalwatiyah, Musthafa al-Bakri dianggap sebagai pemikir utama tarekat tersebut.

Di samping menyebarkan ajaran Khalwatiyah, Musthafa al-Bakri juga banyak melahirkankarya sastra sufistik yang berkaitan dengan ajarannya. Adapun salah satu karya sastra yang paling dikenal adalah Tasliyat Al-Ahzan.

Di belahan dunia yang lain, Tarekat Khalwatiyah mencuri perhatian seorang ulama bernama Syekh Abdul Karim as-Samman al-Qadiri al-Khalwati al-Madani (lahir 1132 Hwafat 1189 H) yang namanya kemudian disederhanakan menjadi Syekh Muhammad Samman.

Di Madinah, Syekh Muhammad Samman kemudian mendalami ajaran Tarekat Khalwatiyah dan mengadakan sejumlah perubahan atasnya. Sehingga, perubahan tersebut dianggap sebagai awal lahirnya tarekat baru yang dinamai Tarekat Khalwatiyah Samman.

Terdapat dua versi proses penyebaran Tarekat Khalwatiyah Samman yang sampai dan berkembang serta memiliki pengikut di Indonesia. Pertama, Tarekat Khalwatiyah yang penyampaiannya ( sanad muttashil ) melalui syekh Yusuf al-Makassari. Kemudian tarekat ini bekembang di wilayah Makassar dan sekitarnya. Kedua, Tarekat Khalwatiyah SammanKhalwatiyah yang penyampaiannya (
sanad muttashil ) dari syekh al-Palembani dari Abd al-Karim al-Sammani.

Kemudian tarekat ini berkembang di wilayah Palembang dan Kabupaten Maros. Tarekat Khalawatiyah Samman masuk ke Sulawesi Selatan pada tahun 1820 M (1240H) dibawa oleh Syekh Abdullah al-Munir dari Sumbawa, Nusa Tenggara.

Syekh Abdullah al-Munir memiliki asal keturunan bangsawan dan bersuku Bugis. Sejak kecil,ia telah bepergian seorang diri ke Sumbawa. Di Sumbawa, ia mulai berguru kepada Syekh H.Idris Bin Usman, sedangkan gurunya berguru kepada Syekh Siddiq bin Umar Khan al-Madani serta kepada Syekh Abdus Samad al-Palembani. Kedua guru dari Syekh H. Idris BinUsman ini merupakan murid langsung dari pendiri Tarekat Khalwatiyah Samman, Syekh Muhammad Samman.

Sifat merakyat dalam nilai yang dianut Tarekat Khalwatiyah Samman membawanya pada penerimaan masyarakat yang meluas serta pengikut yang terus bertambah. Oleh para
bangsawan Bugis dan Makassar serta para penguasa setempat, Tarekat Khalwatiyah Samman kemudian diterima pula dengan baik.

Pendekatan yang berorientasi sosial dengan memasukkan sedikit demi sedikit nilai-nilai keagamaan dan tetap mempertahankan hukum-hukum tradisional yang sebelumnya berlaku digunakan mursyid Tarekat Khalwatiyah Samman untuk menarik minat masyarakat.

Strategi lain yang dilakukan tarekat ini jugamerambah pada ranah politik dan perkawinan. Perkawinan antar anggota maupun anggotadengan non-anggota yang dilakukan oleh penganut Tarekat Khalwatiyah Samman di daerah-daerah pelosok tidak menimbulkan keberatan di tengah-tengah masyarakat dan menjadi salahsatu penyebab banyaknya pengikut tarekat ini.

Terdapat sejumlah komponen inti dalam ajaran Tarekat Khalwatiyah Samman seperti tarekat pada umumnya, yaitu baiat, zikir dan tingkatan:1) Baiat merupakan proses awal seseorang yang hendak masuk ke dalam suatu tarekat.Dalam Tarekat Khalwatiyah Samman terdapat sejumlah syarat khusus dalam baiatsalah satunya adalah menyucikan diri sebelum baiat dan mengikuti arahan
mursyid dalam proses baiat seperti posisi duduk, tangan, bacaan dan lain sebagainya.

2) Zikir merupakan amalan inti dalam hampir semua tarekat. Salah satu amalan zikirdalam Tarekat Khalwatiyah Samman adalah zikir
siikkiri tellu ratu yaitu dzikir yang bacaannya terdiri atas 300 bacaan atau lebih. Meski begitu, ada pula amalan zikir yang diucapkan dalam hati ( sirr ), seperti zikir siikkiri seppulo yakni dzikir dengansepuluh bacaan. Kemudian, ada martabat tujuh (al-Asma’ as-Sab’ah) yangmerupakan tujuh macam dzikir atau dapat pula disebut tingkatan jiwa yang harus diamalkan oleh setiap penganut Tarekat Khalwatiyah Samman.
3) Tingkatan dalam tarekat merupakan tanda keberhasilan seseorang dalam mendekatiAllah SWT dalam pengalaman kerohaniannya, yaitu saat bersatunya Allah SWTdengan makhluk.

Tarekat Khalwatiyah Samman memiliki tingkatan yang tertuangdalam konsep
wahdat al-wujud dan zikir martabat tujuh yang dikembangkan olehSamman sebagai kesatuan Tuhan dengan alam melalui tiga martabat, yakni ahadiyah, wahdah dan wahidiyah.

Dalam zikir martabat tujuh, semakin tinggi zikir mencirikansemakin tinggi amalan dan tingkatan seseorang. Ketujuh tingkatan jiwa dalammartabat tujuh menurut Samman merupakan pengejawantahan dari ayat Alquran.

Tarekat Khalwatiyah Samman telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka. Selain berfungsi sebagai medium penyebaran Islam di Indonesia, dalam perjalanannya Tarekat Khalwatiyah Samman juga turut menyumbang peran dalam pergerakan politis pra dan pascakemerdekaan Indonesia serta ditakuti penjajah.

Dalam sejarahnya, para penjajah dari Belanda, Prancis, Italia, dan Inggris memiliki kecurigaan berlebih pada tarekatkarena dalam pandangan mereka, fanatisme kepada guru dengan mudah berubah menjadifanatisme politik. Fanatisme politik yang menjelma sebagai gerakan politik inilah yang berpotensi mengguncangkan keberadaan penjajah pada saat itu.

Pada tahun 1819, Tarekat Khalwatiyah Samman yang ada di Palembang terlibat dalam pemberotakan terhadap kolonialisasi Belanda lewat pendudukan tanah Palembang. Para pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman digambarkan mengenakan pakaian serba putih dan membaca zikir dengan keras ( jahr ).

Lewat pembacaan zikir tersebut mereka kemudian mengalami ekstase dan merasa kebal secara fisik serta pikiran yang hanya tertuju pada mengingat Allah SWT. Kekuatan batin yang mempengaruhi fisik yang diperoleh pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman kemudian membuat mereka tanpa takut menyerang musuh dengan sangat kuat dan hebat.

Selain itu, pada tahun 1860 di Kalimantan Selatan, pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman juga terlibat dalam perlawanan terhadap penjajah Belanda. Meski begitu, inisiatif pemberontakan ini tidak lahir dari khalifah tarekat maupun pengikutnya melainkan hasrat kolektivisme rakyat sebagai yang dijajah.

Sebagai gerakan sosial, tarekat memberi peran penting bagi perlawanan terhadap penjajahan setidaknya dalamdua hal, yaitu:
1) mempermudah komunikasi antar daerah untuk memobilisasi sebanyakmungkin pejuang yang terlibat dalam pemberontakan karena jaringan yang dimiliki,umumnya adalah jaringan para santri, dan
2) memberi dukungan dengan menyebarkanamalan batiniah seperti zikir,
hizib, serta teknik-teknik yang berkaitan dengan spirituallainnya yang mereka yakini memiliki kekuatan magis yang berpengaruh pada fisik.

Di era sekarang, tarekat masih menduduki peran penting di masyarakat. Pada 2018 lalu misalnya, calon pejabat pemerintahan masih meminta restu dan dukungan kepada pemimpin serta pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman di Maros. Bahkan, para calon pejabat dan pejabat yang bertugas di wilayah yang didiami Tarekat Khalwatiyah Samman, tidak segan menggelontorkan bantuan moral dan material terkait kegiatan keagamaan TarekatKhalwatiyah Samman.

Dalam runutan sejarahnya, Tarekat Khalwatiyah Samman menjadisatu-satunya golongan tarekat yang memiliki perwakilan di DPD dan DPRD tingkat provinsisejak masa Orde Baru, serta beberapa pengikutnya pun berkiprah di dunia politik menjadianggota DPRD di kabupaten dan kota untuk melanggengkan kekuatan.

Aparatur negara seperti kepolisian juga tidak sungkan meminta dukungan dan partisipasi Tarekat KhalwatiyahSamman untuk menjaga kerukunan dan kedamaian di tengah masyarakat.Bahkan di tahun 2019, pemimpin Tarekat Khalwatiyah Samman beserta pengikutnya masih menjadi kelompok yang disegani. Hal ini dibuktikan dengan para pejabat negara yang seringikut serta dalam kajian keagamaan yang diadakan oleh
mursyid Tarekat Khalwatiyah Samman meskipun tidak secara resmi menjadi anggota.

Tiap bulan, mursyid Tarekat Khalwatiyah Samman keliling daerah mengelar zikir dan kajiankeagamaan bersama khalifah ke pelosok daerah hingga luar negeri sehingga banyak orangterpapar ajaran ini.

Pergerakan Tarekat Khalwatiyah Samman yang sangat dinamis dan tidak menarik diri dari segala bentuk perubahan zaman yang ada bisa jadi merupakan resep tarekat ini untuk terus menancapkan taringnya di tanah Indonesia maupun di berbagai belahan dunia.

Menarik sekali mengkaji bagaimana sebuah gerakan keagamaan yang lahir dari kepercayaan batin serta sikap hidup yang menjauhi orientasi keduniawian bertransformasi sebagai gerakansosial yang mendukung aktivitas keduniawian utamanya dalam perjuangan memerangi yang bathil.

Hal ini menjadi wujud kontra dari kepercayaan kaum liberal bahwa agama tidak dapat bercampur dengan urusan politis manusia. Sebaliknya, kehadiran tarekat dan keterlibatannya dalam menghadapi problem sosial masyarakat mewajahi agama yang berkelin dan dengan segala hajat hidup manusia, termasuk urusan politis dan hal tersebut tidak menyebabkan kerusakan satu dan lainnya.

Demikian tulisan ini dibuat agar dapat menambah khazanahkajian Islamologi khususnya di Indonesia. Tulisan ini masih terdapat banyak kekurangan terkait substansi tulisan, utamanya mengenai analisis kuantitatif penyebaran serta pengikut Tarekat Khalwatiyah Samman dari dulu hingga sekarang.

Semoga ke depannya kekurangan tersebut kembali diisi oleh cendekia-cendekia yang meminati kajian dan topikserupa agar ilmunya terus-menerus hidup dan berkembang.

Daftar Pustaka:
Al-Aziz. Saefillah Muh.. 1978. Risalah Memahami Ilmu Tasawuf. (Surabaya: Terbit Terang)Al-Ghazili. 1996.Teosofia al-Qur’an. (Jakarta: Risalah Gusti)Al-Ghozaly, Syakirin. 2010. Ilmu Tasawuf: Sebuah Pengantar. (Surakarta: Penerbit AswajaInstitut Surakarta)

Azra, Azyumardi. 1998.
Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII: Melacak Akar-akar Pembaruan Pemikiran Islam di Indonesia
.(Bandung: Mizan)Burhani, Ahmad Najib. 2001.
Sufisme Kota
. (Jakarta: Serambi Ilmu Semesta)Bruinessen, Martin van. 1996.
Tarekat Naqsyabandiyah di Indonesia
. (Bandung: Mizan)

Hadiwijono, Harun. 1983.
Konsepsi tentang Manusia dalam Kebatinan Jawa
. (Jakarta:Sinar Harapan)

Hamid, Abu. 2005.
Syekh Yusuf Makassar: Seorang Ulama, Sufi dan Pejuang
. (Jakarta:Yayasan Obor Indonesia)

Hamka. 2014.
Menelusuri Jejak Khalwatiyah di Toli-Toli Sulawesi Tengah
, Artikel RausyanFiqrJulia Day Howell, Martin van Bruinessen. 2007.
Sufism and The Modern in Islam
. (NewYork: I. B. Tauris)Kafie, Jamaluddin. 2003.
Tashawwuf Kontemporer.
(Jakarta: Republika)

M. Abdillah, Ali. 2011.
Tasawuf Kontemporer Nusantara
. (Jakarta: PT INA Publikatama)

Mardalis. 1999.
Metode Penelitian Suatu Pendekatan Proposal
. (Jakarta: Bumi Aksara)Margono, S. 2010.
Metodologi Penelitian Pendidikan
. (Jakarta: Rineka Cipta)

Muhammad Sagena. 2000.
Tarekat Khalwatiyah Samman di Sulawesi Selatan: Studi tentang Ajaran Zikir.
(Makassar: IAIN Alauddin)

Mulyati, Sri. 2005.
Mengenal dan Memahami Tarekat-Tarekat Muktabarah di Indonesia
, cet.III, (Jakarta: Kencana) Nasution, Harun. 1973.
Filsafat dan Mistisisme dalam Islam
. (Jakarta: Bulan Bintang)

Nicholson, R. A.. 1993.
Tasawuf: Menguak Cinta Ilahia
h. (Jakarta: Pustaka Firdaus)Salamattang. 2012.
Tarekat Khalwatiyah Samman
. (Makassar: Alauddin University Press)

Siregar, Lindung H.. 2009.
Sejarah Tarekat dan Dinamika Sosial,
Jurnal MIQOT Vol.XXXIII No. 2 Juli-Desember 2009

Shihab, Alwi. 2001. Islam Sufistik. (Bandung: Penerbit Mizan).

Raja Bone dari Masa (TelukBone.id)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Lagu Anak : Gembira di Desa

Lagu Anak: GEMBIRA DI DESA Sungguh indah alam di desa Kampung halamanku berseri-seri Bila malam menjelang tiba Kududuk menanti bulan purnama Ayah Bunda pun bernyanyi Menghibur hatiku Esok hari berganti Seruling gembala...

Adab Bersendawa yang Perlu Diketahui

Bersendawa (bugis : Mattingkaro) biasanya terjadi setalah kita selesai makan atau minum sesuatu. Bersendawa akan muncul spontan saat kita merasa kenyang. Sebenarnya hal ini...

Masjid Tua di Amerika yang Masih Berdiri Kukuh Sampai Sekarang

Seberapa besar jumlah penduduk Muslim di Amerika bukanlah pertanyaan yang mudah dijawab. Pemerintah Federal sendiri tidak punya angka yang resmi, sebagian karena Jawatan Sensus...

Daftar Masjid Tua di Indonesia

Berikut ini daftar Masjid Tua dan Bersejarah di Indonesia yang dikutip dari berbagai sumber. Dan dimungkinkan masih banyak yang tidak tercatat di sini begitu...

Lagu Bugis Seddi Pariama

Seddi Pariama Lagu Bugis dengan judul Seddi Pariama diciptakan oleh Mursalim. Seddi Pariama artinya sepuluh tahun atau satu dekade. Lagu ini mengisahkan tentang budaya Bugis di...

Terpopuler

Filosofi huruf lontara

Lontara' adalah aksara tradisional masyarakat Bugis-Makassar. Lontara sendiri berasal dari kata lontar yang merupakan salah satu jenis tumbuhan yang ada di Sulawesi Selatan. Istilah lontara...

Contoh Percakapan Bugis

Berikut ini disajikan contoh percakapan bahasa Bugis sehari-hari beserta artinya. Agar kosakata yang disajikan dapat diucapkan dengan baik dan benar maka terdapat 3 poin...

Mengungkap Misteri Kerajaan Gaib Sungai Walenae

Sungai Walenae yang melintasi wilayah kabupaten Bone, Wajo, dan Soppeng, berhubungan erat dengan sungai Cenrana di wilayah Bone yang bermuara di Teluk Bone. Kedua...

Pepatah Bugis Klasik

Pepatah merupakan pribahasa yang berisi nasihat atau ajaran yang diwariskan dari orang-orang terdahulu. Pepatah ini biasanya diungkapkan dalam berbagai kegiatan dalam suasana riang gembira. Contoh: Baik...

Benarkah Ada Wali Tujuh di Sulawesi Selatan?

Apabila di Jawa ada istilah "Wali Songo" atau "Wali Sembilan", maka di Sulawesi Selatan dikenal istilah "Wali Pitu" atau "Wali Tujuh" yang bahkan lengkap...