LA PATTAWE, 1565-1602, Menggantikan sepupunya La Inca sebagai raja di Bone. Dikumpulkanlah seluruh orang Bone oleh Arung Majang. Kepada orang banyak, Arung Majang berkata:

“Inilah cucuku yang bernama La Pattawe yang kita sepakati menggantikan sepupunya:

La Pattawe adalah anak La Panaongi To Pawawoi Arung Palenna saudara kandung La Tenrisukki Mappajunge dari isterinya We Tenri Esa’ arung Kaju. La Pattawe adalah anak Arung Palakka turunan Makkaleppie. Orang Bone sepakat untuk mengangkat La Pattawe menjadi raja di Bone.

La Pattawe Daeng Soreang kawin dengan We Balole I Dapalippu Arung Mampu Massalassae ri Kaju anak dari Matinroe ri Itterung dari isterinya We Tenri Gau Arung Mampu yang selanjutnya melahirkan We Tenrituppu Matinroe ri Sidenreng.

We Tenrituppu melahirkan We Tenri Patea I Dajai yang kawin dengan La Pangerang Arung Maroanging.

Selanjutnya La Pattawe kawin dengan We Samakella Datu Ulaweng saudara We Tenri Pakiu Arung Timurung, lahirlah We Parappu Datu Ulaweng. Inilah yang kawin dengan La Papesa Datu Sailong anak dari La Tenri Adeng Datu Sailong saudara laki-laki We Tenri Pakiu Arung Timurung.

La Tenri Ruwa Matinroe ri Bantaeng kawin dengan sepupunya yang bernama We Baji yang biasa juga dinamakan We Dangke Lebae ri Mario Riwawo. Dari perkawinan ini lahirlah We Tenrisui Datu Mario Riwawo. Inilah yang melahirkan La Tenritatta Petta To Risompae dan nenek Matinroe ri Nagauleng.

La Pattawe, tidak terlalu banyak disebut langkah-langkahnya dalam pemerintahannya. Hanya dikatakan bahwa setelah tujuh tahun menjadi raja di Bone, ia pergi ke Bulukumba dan di situlah dia sakit. Dia meninggal di Bettung sehingga disebut Matinroe ri Bettung (Bulukumba)

BAGIKAN