No menu items!
25.7 C
Watampone
Kamis, 4 Juni 20

Sejarah Bendera Samparajae

Artikel Terbaru

Lirik Lagu Beu Puppu

BEU PUPPU Beu puppunaro kasi Tengindokku tengambokku Monrona ale-aleku Rilino makkasi-asi Pura makkoni totoku Pura makkoni jello'ku Tenginang tesselessureng Detona paccarinnae Guttuni marellung rellung Billa'ni tassiseng-siseng Ucapu campa aroku Upakkuru'na sungekku Rekko ritu wengngerangngi Indo'ku na ambo'ku Nakutudang ri...

Pappaseng Kearifan Lokal Manusia Bugis

Kearifan lokal dalam bahasa asing dikonsepsikan sebagai kebijakan setempat (local wisdom) atau kecerdasan setempat (local genius). Istilah local genius dilontarkan pertama kali oleh Quatritch...

Belanja di Warung Tetangga Wujud Kearifan Lokal Bugis

Agar pelaku usaha warung klontong dan kios tetap eksis dan dapat memenuhi kebutuhan sehari-harinya di tengah pandemi covid-19. Ajakan tersebut berdasarkan Imbauan Gubernur Sulawesi Selatan...

Amarah Manusia Bugis

Kami manusia Bugis adalah keturunan yang diajarkan menjaga harga diri dan martabat orang lain. Kami manusia Bugis adalah keturunan berabad-abad ditempa dengan gelombang dahsyat. Kami manusia...

Tetaplah semangat nikmati hidup tanpa kemurungan

Akhir-akhir ini kita hanya disibukkan dengan kata corona, negatif, dan positif. Kata-kata itu bagaikan ratnamutumanikam yang menghiasi langit. Bahkan kita dan dunia bagai terhipnotis...

Corona mengajak kita hidup sederhana

Dampak wabah virus Corona tidak hanya merugikan sisi kesehatan, bahkan turut mempengaruhi perekonomian negara-negara di seluruh dunia, tak terkecuali Indonesia. Ekonomi dunia dipastikan melambat, menyusul...

Luas Kabupaten di Sulawesi Selatan Tahun 2015

Luas Sulawesi Selatan pada 2015 mencapai 45.765 km². Adapun kabupaten terluas yaitu kabupaten Luwu Utara yaitu 7.503 km² Sementara wilayah terluas kedua adalah Luwu Timur,...

Jumlah Penduduk Sulawesi Selatan Tahun 2019

Jumlah penduduk Sulawesi Selatan pada 2019 mencapai 8.815.197 (8,8 juta) jiwa. Adapun penduduk terbanyak berada di Kota Makassar, yakni 1,5 juta jiwa. Sementara wilayah dengan...

Ungkapan Bugis Selamat Memasuki Bulan Ramadan

Limang tessiratte, watakkale tessiolong, rupa tessitangnga, ada tessilele, masseddiati sipaccingi, sipakatau, sipakalebbi, sipakainge', padatta rupatau. Ucuku' mariawa, kuaddampeng kitanreang, engka ammo melle' sisakka tessikua lao ri idi', baeccu' kiarega maraja. Passelle watakkale, assisompung teppettu, iya mua werekkada, salama' tapada salama' madduppa Uleng...

Kemenhan dan BNPT Larang Penggunaan Aplikasi Zoom

Kementerian Pertahanan (kemenhan) menerbitkan surat edaran berisi larangan untuk menggunakan aplikasi Zoom dalam video konferensi. Surat bernomor SE/57/IV/2020 itu ditandatangani Sekjen Kemhan, Laksamana Madya...

BENDERA SAMPARAJAE Terbuat dari kain berwarna biru sutra, berbentuk travesium, pinggirannya berwarna merah, terdapat hiasan bunga berdaun empat. Bentuk bunga bersegi empat, dua daun bunga berwarna daun emas. Dua daun lainnya berwarna besi. Kedua daun ini disebut BRANI yang berarti “BERANI” dan berubah menjadi musuh dalam pertempuran.

BENDERA SAMPARAJAE, Berfungsi sebagai bendera angkatan laut Kerajaan Bone. Mempunyai arti mencerminkan sikap dan kekuatan serta semangat yang dimiliki orang Bone.

Di era Pemerintahan Bupati Bone ke-18  Dr.H.Andi Fahsar Mahdin Padjalangi,M.Si. mewajibkan seluruh Aparatur Sipil Negara di Lingkup Pemerintah Kabupaten Bone menggunakan PIN SAMPARAJAE yang diperkuat dengan Peraturan Bupati Bone Nomor 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan Atas Peraturan Bupati Bone Nomor 24 Tahun 2015 Tentang Pakaian Dinas Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Bone.

Tindak lanjut perubahan peraturan itu kemudian Bupati Bone mengeluarkan Surat Edaran Nomor 061/283/II/ORGANISASI Tentang Penggunaan Pakaian Dinas Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Bone.

Di mana dalam surat edaran itu terdapat penggunaan PIN SAMPARAJAE bagi Seluruh PNS di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Bone.

SEJARAH SINGKAT BENDERA SAMPARAJAE

Setelah Perjanjian Bongaya tahun 1669 tempat pembuatan perahu pinisi yaitu Ara ikut terimbas. Kekuasaan beralih kepada leluhur Bone seperti Puang Rangki, Puang Lompo. Para raja Bone tak puas kalau tidak menggunakan perahu buatan Ara dan Lemo-Lemo Mandar sebagai tumpangan dinasnya dalam menjalankan roda pemerintahan.

Dalam catatan harian raja Bone ke-22 La Temmassonge Toappewaling (1749-1775) tertulis bahwa mereka sering memesan perahu di Bulukumba. Dalam catatannya tertulis tanggal 9 Juni 1753 berangkat ke Pattingaloang melihat perahu pesanannya dari Bulukumba seharga 40 real.

Kemudian Tanggal 25 Maret 1755 La Temmassonge memerintahkan lagi membeli Satu Ajowa atau 2 ekor kerbau seharga 16 real atau diperkirakan setara dengan 5 ekor kerbau pada saat itu.

Perahu itu dipergunakan berlayar melewati Sungai Walennae masuk ke Danau Tempe apabila hendak ke Parepare atau ke Sulawesi Utara melalui sungai dan laut.

Di Parepare La Temmassonge membentuk pasar-pasar sementara sebagai tempat barter dan menjalin hubungan ekonomi untuk saling membantu antar kampung. Selain kepentingan armada Ellung Mangenre memuat hasil-hasil bumi dari pedalaman Bone. La Temmassonge pandai berdagang. Ia menjalin semacam ekonomi saling menghidupi antara satu dan yang lainnya. Dapat dikemukakan La Temmassonge mengajarkan cara hidup saling membantu antar tetangga dan warga sekitar yakni saling sipatuo.

Perahu perang itu dikerjakan oleh Daeng Mangali tidaklah terlalu besar namun untuk kepentingan perang menjaga kawasan laut kerajaan Bone sangat andal pada masa itu.

Perahu perang itu dinamai Ellung Mangenre dari sinilah pada lambang Kabupaten Bone terdapat gambar JANGKAR melambangkan sifat kebaharian yang perkasa dari rakyat Bone .

Seperti yang telah dibuktikan oleh sejarah Perahu Ellung Mangenre milik kerajaan Bone dengan Bendera Samparajae sebagai lambang kebesaran kerajaan didalamnya terlukis gambar Jangkar.

Sehingga dapat ditarik kesan bahwa sifat pelaut ini merupakan khas dari pada penduduk Bone.

Dari sini pula berawal terciptanya bendera Samparajae yang juga mengandung unsur historis. Kesemuanya menggambarkan tata kehidupan yang khas serta mengandung unsur-unsur historis, kultur, patriotik, sosiologi, ekonomis, dan agraris terutama yang melambangkan kepribadian.

Samparajae adalah bendera kerajaan Bone dimasa lalu yang erat hubungannya dengan Perahu Perang Ellung Mangenre yang diawali Raja Bone ke-22 Latemmassonge Toappewaling Matinroe ri Mallimongan Makassar sekarang. Kemudian dipergunakan raja-raja Bone selanjutnya.

Oleh karena itu SAMPARAJAE mempunyai arti mencerminkan sikap, kekuatan, dan semangat yang dimiliki orang Bone di manapun ia berada.

Artikel Berikutnya

Baca Juga

Tulisan Populer

Filosofi huruf lontara’

Lontara' adalah aksara tradisional masyarakat Bugis-Makassar. Lontara sendiri berasal dari kata lontar yang merupakan salah satu jenis tumbuhan yang ada di Sulawesi Selatan. Istilah lontara...

Mengungkap Misteri Kerajaan Gaib Sungai Walenae

Sungai Walenae yang melintasi wilayah kabupaten Bone, Wajo, dan Soppeng, berhubungan erat dengan sungai Cenrana di wilayah Bone yang bermuara di Teluk Bone. Kedua...

Contoh Percakapan Bugis

Berikut ini disajikan contoh percakapan bahasa Bugis sehari-hari beserta artinya. Agar kosakata yang disajikan dapat diucapkan dengan baik dan benar maka terdapat 3 poin...

Pepatah Bugis Klasik

Pepatah merupakan pribahasa yang berisi nasihat atau ajaran yang diwariskan dari orang-orang terdahulu. Pepatah ini biasanya diungkapkan dalam berbagai kegiatan dalam suasana riang gembira. Contoh: Baik...